oleh

KPK Dalami Tentang Kepengurusan Izin Tambak Udang Diprovinsi Bengkulu

METRO UPDATE.CO.ID- JAKARTA—Konsisten serta Fokus pada permasalah dalam hal ini Komisi Pemberantasan Korupsi ( KPK ) sedang mengusut dugaan suap izin tambak udang, pengembangan kasus suap pengurusan izin dan ekspor benih lobster (benur).

Plt Juru Bicara Bidang Penindakan KPK Ali Fikri menyatakan, pengembangan atas kasus dugaan suap pengurusan izin di Kementerian Kelautan dan Perikanan (KKP) dan pengiriman kargo benih lobster (benur) ke luar negeri melalui PT Aero Citra Kargo (ACK) terus dilakukan penyidik KPK. Satu di antaranya, kata dia, dugaan suap untuk pengurusan izin tambak udang di Provinsi Bengkulu yang diduga dilakukan tersangka pemilik sekaligus Direktur PT Dua Putera Perkasa Pratama (DPPP) Suharjito.

Untuk pengusutan dugaan pengurusan izin tambak udang tersebut, tutur Ali, penyidik telah memeriksa Kepala Badan Perencanaan Penelitian dan Pengambangan Daerah Provinsi Bengkulu Isnan Fajri . Isnan diperiksa sebagai saksi untuk tersangka Edhy Prabowo selaku Menteri Kelautan dan Perikanan, tersangka Suharjito, dan lima tersangka lainnya.

“Saat pemeriksaan saksi atas nama Isnan Fajri, penyidik mendalami pengetahuannya terkait dengan tahapan permohonan perizinan tambak udang di Provinsi Bengkulu yang pernah diajukan oleh SJT (Suharjito) sebagai salah satu eksportir Benur di KKP dan dugaan adanya aliran uang ke berbagai pihak atas permohonan perizinan tersebut,” ujar Ali saat dikonfirmasi di Jakarta.

Jaksa penuntut umum yang menangani sejumlah perkara ini membeberkan, untuk penanganan kasus ini dengan tersangka Edhy Prabowo dkk maka penyidik juga telah memeriksa Gubernur Bengkulu Rohidin Mersyah dan Bupati Kaur Gusril Pausi. Pemeriksaan keduanya berlangsung pada Senin (18/1/2021).

Materi pemeriksaan Rohidin dan Gusril hampir serupa tapi ada sedikit perbedaan. Untuk Rohidin, penyidik mendalami dan mengonfirmasi ihwal rekomendasi usaha lobster di Provinsi Bengkulu untuk PT DPPP yang pernah diajukan oleh tersangka Suharjito sebelum. Sedangkan terhadap Gusril, penyidik mendalami dan mengonfirmasi dua materi. Pertama, terkait rekomendasi usaha lobster untuk PT DPPP, perusahaan milik Suharjito.

“Juga dikonfirmasi terkait dengan surat keterangan asal benih benur lobster di Kabupaten Kaur, Bengkulu yang diperuntukkan untuk PT DPP yang diajukan oleh tersangka SJT,” tegas Ali.

Secara keseluruhan, KPK telah menetapkan tujuh orang tersangka dan telah ditahan dalam kasus ini. Satu orang pemberi suap yakni pemilik sekaligus Direktur PT Dua Putera Perkasa Pratama (DPPP) Suharjito. Berikutnya ada enam orang sebagai tersangka penerima suap.

Mereka yakni, pertama, Edhy Prabowo selaku Menteri Kelautan dan Perikanan. Kedua, Staf Khusus Menteri KKP sekaligus Ketua Pelaksana Tim Uji Tuntas (due diligence) Perizinan Usaha Perikanan Budidaya Lobster KKP Andreau Pribadi Misata.

Ketiga, Staf Khusus Menteri KKP sekaligus Wakil Ketua Pelaksana Tim Uji Tuntas (due diligence) Perizinan Usaha Perikanan Budidaya Lobster KKP Safri. Keempat, sekretaris pribadi Edhy Prabowo sekaligus pemegang PT Aero Citra Kargo (ACK) Amril Mukminin. Kelima, Ainul Faqih selaku staf Iis Rosyati Dewi (istri Edhy Prabowo). Keenam, pengurus PT ACK Siswadi.(sindo/red)

Komentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

News Feed